Kedudukan Ahlul Quran

(Hamzah bin Imarah Azzayyat)
Julukannya Abu Imarah, pembantu keluarga Ikrimah bin Rib’i Attamimi. Pekerjannya mengambil minyak dari Kufah dibawa ke Helwan dan mengambil keju serta kelapa ke Kufah. Beliau adalah ahlinya Al-Quran, hadits, dan faroidh
Abul Munzir, Ya’la bin Aqil berkata, “Adalah Al-A’masy itu, jika melihat Hamzah datang ia berkata, “Ini adalah tintanya Al-Quran.”
Jarir bin Abdul Hamid berkata, “Hamzah Azzayyat lewat di tempat kami lalu ia minta minum lalu aku bawakan air untuknya. Dia bertanya, “Apakah anda termasuk yang hadir di majlis qiroah kami?” 
“Benar.”
“Kami tidak memerlukan airmu.”
Khalaf bin Hisyam Albazzar berkata, “Salim bin Isa bercerita kepadaku, ‘Aku pernah menemui Hamzah bin Habib Azzayat sedang dia sedang menggosokkan pipinya ke tanah sambil menangis lalu aku tanyakan, ‘Aku perlindungkan kamu kepada Allah.’ Dia bertanya, ‘Kenapa kamu meminta perlindungan? Semalam aku bermimpi seolah Kiamat telah tiba lalu aku mendengar seseorang memanggil para qurro’ Alquran. Aku termasuk yang hadir di tempat itu lalu aku mendengar memanggil dengan suara merdu, ‘Tidak boleh masuk menemui-Ku kecuali orang yang mengamalkan Alquran’. 
Aku pun mundur teratur tapi ternyata Dia memanggil namaku, ‘Mana Hamzah bin Habib Azzayyat?’ Aku menjawab, ‘Aku datang wahai penyeru Allah.’ Dia berkata, ‘Katakan, ‘Aku datang wahai Allah.’ Aku katakan, ‘Aku datang (sebagaimana yang dikatakan kepadaku).
Lalu Dia memasukkanku ke dalam sebuah rumah yang disitu aku mendengar gemuruh suara Alquran (dibaca). Aku berdiri gemetar lalu aku dengar seorang memanggil, ‘Tidak mengapa, baca dan naiklah!’
Aku edarkan pandanganku dan ternyata aku sudah berada di mimbar dari intan putih, yang kedua dindingnya dari batu saphire kuning lalu tangganya terbuat dari aquamarine hijau. Dia berkata, ‘Meninggilah dan bacalah!’ aku pun naik (di mimbar itu). Dia berkata, ‘Bacalah surah Al-An’am!’ Aku pun membaca dan tidak tahu apa yang aku baca sampai pada 60 ayat. Saat aku membaca,
وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ
‘Dialah yang mempunyai kuasa atas hamba-hamba-Nya’
Dia berkata, ‘Ya Hamzah, bukankah Aku Punya kuasa atas hamba-Ku?’
Aku jawab, ‘Benar.’
Dia berkata, ‘Kamu benar. Bacalah!’ Aku pun membaca sampai akhir ayat. Kemudian Dia berkata, ‘Bacalah!’
Aku pun membaca surah Al-A’raf sampai ke akhir ayat. Setelah itu segera aku tundukkan kepala untuk bersujud dan Dia berkata kepadaku, ‘Cukuplah sujud di dunia, jangan kamu sujud lagi hai Hamzah. Siapakah yang mengajarkanmu membaca seperti ini?’
‘Sulaiman.’
‘Kamu benar, lalu siapa yang mengajari Sulaiman?’
‘Yahya,’
‘Yahya benar, siapa yang mengajari Yahya?’
‘Abu Abdurrahman Assulami.’
‘Abu Abdurrahman Assulami benar. Lalu siapa yang mengajari Abu Abdurrahman Assulami?’
‘Sepupu Nabi-Mu, Ali.’
‘Ali benar, lalu siapa yang mengajari Ali?’
‘Nabi-Mu, Muhammad saw.’
‘Lalu siapa yang mengajari Nabi-Ku?’
‘Jibril as.’
‘Dan siapa yang mengajarkan Jibril?’
Aku katakan, “Akupun diam.”
‘Hai Hamzah, katakan, Engkau’
Aku katakan, “Aku tidak mampu mengatakannya, lalu aku katakan, ‘Engkau.’
‘Kamu benar ya Hamzah, dan demi Alquran, Aku pasti memuliakan ahlul Quran, terutama jika mereka mengamalkan Alquran. Ya Hamzah, Alquran adalah firman-Ku dan Aku tidak mencintai seseorang sebesar cinta-Ku kepada Ahlul-Quran. Mendekatlah Hamzah!’
Akupun mendekat lalu aku dibaluri dengan minyak kasturi. Lalu Dia berkata, ‘Bukan kamu saja yang aku perlakukan seperti ini, orang-orang sepertimu, baik yang levelnya diatasmu maupun di bawahmu pun Aku perlakukan seperti ini. Barangsiapa mengajarkan Alquran sebagaimana yang Aku ajarkan dan tidak ada yang diinginkan selain Aku. Dan apa yang aku simpan untukmu, ya Hamzah, itu lebih banyak lagi maka kabarkan kepada sahabat-sahabatmu tentang cinta-Ku kepada Ahlul-Quran serta perlakuan-Ku kepada mereka. Mereka adalah orang-orang pilihan. Ya Hamzah, demi keagungan dan kebesaran-Ku, Aku tidak akan mengazab dengan api lisan yang membaca Alquran, hati yang mengerti Alquran, telinga yang mendengar Alquran, dan mata yang melihat Alquran.’
Aku katakan, ‘Subhanaka, Subhanaka. Bagaimana itu?’ Dia berkata, ‘Hamzah, manakah orang-orang yang melihat Alquran?’
‘Apakah mereka harus para huffadz Alquran?’
‘Tidak, namun Aku menjaga mereka sampai hari Kiamat. Saat mereka menghadap-Ku, Aku angkat derajat mereka setiap ayatnya.’
Dengan ini semua apakah kalian akan mencaciku saat aku menggosokkan pipiku di tanah…?”
Penulis (Ibnul Jauzi) mengatakan, “Hamzah mendapatkan sanad dari Al-A’masy dan Hamran bin A’yun. Waki’ mendengar Alquran darinya dan Hamzah Azzayyat meninggal di Helwan tahun 155 H.”
Abu Mishal berkata, “Aku bermimpi melihat Al-Kisa’i yang wajahnya seperti bulan purnama. Aku bertanya, ‘Apa yang dilakukan Allah kepadamu?’ Dia mengatakan, ‘Dia mengampuniku dengan Alquran’ Aku tanyakan lagi, ‘Dan apa yang Allah lakukan terhadap Hamzah Azzayyat?’ Aku jawab, ‘Dia bersama Illiyyin, kami tidak melihatnya sebagaimana bintang kejora dilihat.”
Soropadan, Asfuri Bahri
Sumber: Shifatus-Shafwah, Ibnul Jauzi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *