Senin, 05 Februari 2018 23:26

Hadits ke-1

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ الله عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: لاَ تُشَدُّ الرِّحَالُ إِلاَّ إِلَى ثَلاَثَةِ مَسَاجِدَ اَلْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَمَسْجِدِىْ هَذَا وَالْمَسْجِدِ الأَقْصَى( متفق عليه )
 
Dari Abu Huraiah ra dari Nabi saw bersabda, “Tidak dinjurkan bepergian kecuali ketiga masjid, masjidil Haram, masjidnya Rasul, dan masjidil Aqsha.” (Muttafaq alaih)
 
Hadits shahih muttafaq alaihi dikeluarkan Bukhari (1/129), Muslim (4/126), Abu Dawud (2033), An-Nasa’i (1/114), Ibnu Majah (1409), Ahmad (2/234, 238, 278) dari jalur Sa’id bin Musayyab dari Abu Hurairah.
 
Alhafidz Ibnu Hajar di Fathul Bari terkait hadits di atas mengatakan bahwa pada hadits tersebut tedapat keutamaan masjid-masjid yang disebutkan daripada masjid lain, kemuliannya dikarenakan masjid itu merupakan masjid para nabi dan rasul. Juga karena masjid yang pertama, Masjidil Haram adalah kiblat semua kaum muslimin serta tempat dimana mereka melakukan ibadah haji. Sedangkan masjid kedua sebagai kiblatnya ummat tedahulu, sedangkan masjid Nabawi merupakan masjid yang dibangun di atas landasan ketakwaan.”
 
Pengertian    syaddul     rihal     pada    hadits    ini     adalah     bepergian    ke     tiga    tempat     tersebut     dengan    niat     ibadah    dan     taqarrub     kepada     Allah     dengan     melakukan     rangkaian     amal     seperti     shalat,     i’tikaf,     membaca Al-Qur’an,     berdoa     dan munajat    dan    amal ibadah lain.
 
Wallahu A’lam.
Read 69 times